Sabtu, 12 November 2016

Sebab Cinta, Kisah Tiada Berjeda

Bismillah..semoga bisa menjadi manfaat.

Ini masih tentang cinta
Sebab cinta kisah tiada berjeda
Demi masa
Ketika Sang Pencipta memercikkan cinta
Maka Dialah muara dan pangkal dari segala urusan cinta


Sahabat, beberapa hari yang lalu, ada seorang saudari mengirim pesan singkat di WA, dia mempertanyakan apa itu cinta yang dikarenakan Allah, sebab ia takut jika terjebak pada cinta yang sesaat. Saya diam sesaat, sungguh saya sangat minim ilmu, dan perlu berhati-hati menjelaskan kepadanya, pun saat saya memutuskan menuliskan ini dan dibagi pada area publik, semoga apa yang saya paparkan tidak keliru. Demi memuaskan dahaga dan membantu meringankan kekhawatirannya, maka saya jawab seperti ini : Jika ada kedua anak manusia saling jatuh cinta, maka bingkailah taqwa kepada Allah, yaitu dengan jalan MENIKAH. Pria yang baik, ketika ia mencintai seorang gadis maka ia akan mempertanggungjawabkan melalui ijab qabul.Simpel kan Sist?  
Setelah itu tidak ada sanggahan atau pertanyaan dari penjelasan saya yang terburu-buru tersebut, hanya kemudian dia mempertanyakan bahwa jika menikah, dia khawatir jika ternyata dia salah pilih. Lagi-lagi hanya saya jawab dengan singkat : Solat istikharoh untuk mencari kemantapan hati.
Setelah itu saya jadi berpikir, kembali membongkar jawaban saya, menyusun ulang, dan mengingat bagaimana saat Sang Pemilik Cinta menyapa saya dengan cintanya. Bahwa memang urusan cinta adalah urusan hati, urusan perasaan, begitu sensitif, namun sering diperbincangkan. Bahwa cinta itu bisa mengubah apa dan siapa saja. Namun untuk urusan hubungan pria dan wanita, Allah mengaturnya dengan sedemikian indah dalam Alquran. Pernikahan menjadi bingkai dari sebuah cinta yang hadir kepada anak manusia. Sebab Allah sungguh Maha Mengetahui, bahwa manusia begitu lemah mengendalikan nafsu syahwat si penyebab cinta sesat, maka hanya dengan pernikahanlah cinta dapat tersemai dengan baik, Pernikahan yang dilandasi ketaatan kepadaNya. Maka nafsu muthmainnah menjadi pengawal kedua insan tersebut sehingga tak terperosok kepada perzinahan.

Namun apa yang terjadi tatkala cinta hanya dirasakan oleh satu pihak? dengan tegas saya katakan itu bukan cinta, sungguh itu bukan cinta, rasa yang bercokol dalam hati hanyalah sebuah ujian kepada anak manusia seberapa besar dia menggantungkan urusan dan mengembalikan akar permasalahan kepada Sang Pemilik jiwa. Lantas, jika memang bukan cinta, maka ia tak patut ditunggu, apalagi dipertahankan, bersabarlah dalam doa-doa panjang yang sedikit rumit dan melangit. Ketuk pintu langit dengan sedikit rintihan dan air mata di atas sajadah, mintalah sebuah jawaban dari kerisauan hati dan godaan syahwat dunia. Ketika Allah sudah ridho kepada seorang hamba, maka ajaib, semua akan dengan mudah kita lalui. Dan cinta yang dicari pun ditemui. Sebab sudah menjadi sebuah ketetapannya bahwa manusia akan berpasangan dengan jenisnya sendiri, dan mereka akan tentram bersamanya." Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir. (QS Arrum ayat 21) Dan ketetapannya inilah yang mesti kita gigit baik-baik, tiada menjadikan kita berduka tatkala cinta yang kita pinta tak kunjung menghampiri. Sayangnya, kita tidak terlalu pandai saat ujian melanda, begitu juga saya yang pernah merasakan hal ini, maka hari-hari menjadi berat. Dan ketika semua beban seolah menekan pundak, sehingga tubuh ringkih ini tak lagi mampu menahannya, kuatkanlah dengan keyakinan kepadaNya.

Sahabat, urusan cinta memang urusan rumit, cinta bukanlah sesuatu yang bisa disepelakan, sebab lagi-lagi, hanya karena urusan cinta, dapat mengubah apa dan siapa yang menghinggapinya. Dan seperti nasehat dari seorang teman, jika kita menapaki sebuah duri yang tajam saat kita merasakan cinta, yakinlah bahwa itu bukan cinta. Sebab cinta yang bermuara dan berujung pangkal kepada Allah bukanlah cinta yang menyakitkan, melainkan cinta yang menentramkan, cinta yang selalu menghadirkan rasa kasih dan sayang, cinta yang menularkan kebaikan, saling memberi manfaat, bukan untuk berdua, namun untuk semua yang ada di sekitarnya. Dan alam pun ikut bersuka cita, merasakan cinta dari pasangan yang saling mencintai disebabkan percikkan cinta yang terbingkai taqwa kepadaNya.

Allahualambishowab...
Dan karena cinta, saya menuliskan ini.

Putse - Sragen, 12/11/2016 10.06 pm

Rabu, 12 Oktober 2016

Coklat Itu..Hmmmm Personal



Bicara tentang coklat, maka bicara tentang sebuah rasa yang begitu personal.
 Coklat atau Theobroma cacao adalah sebuah hidangan istimewa para dewa, begitu suku Aztek menyebutkan. Ya, karena memang secara geografis persebaran kakao awal mula di sepanjang Hutan Amazone hingga Amerika Tengah. Maka awal mula yang mengkonsumsi minuman pahit ini adalah suku Maya dan Aztec. Begitu personalnya coklat pun menjadi semacam hidangan sebagai simbol ucapan terima kasih, perhatian, dan cinta, kebiasaan mengkonsumsi coklat di Eropa baru terjadi pada awal abad ke 17, juga sebagai hidangan elite para bangsawan dan raja-raja dan merupakan pemberian istimewa yang diperuntukkan kepada yang istimewa.
Well, itu sekelumit sejarah coklat yang saya tangkap dari hasil penelusuran pada mesin cari internet. Apa pasal? Entah karena penasaran, atau memang karena baru saja makan coklat pemberian dari orang yang saya cintai dan mencintai saya. Sebab begitu istimewanya si coklat ini, sepertinya dari sepuluh orang mungkin sekitar delapan orang menyukai coklat yang memiliki rasa pahit hingga bermetamorfosis menjadi manis dan menggemaskan. Dan bahkan menurut survey BBC bahwa lumernya lemak coklat di mulut bisa meningkatkan debar jantung dan aktivitas otak yang lebih kuat. Namun sayangnya saya termasuk dua orang yang bukan penggemar coklat, sebab saya tidak paham dengan rasa lumer dari si kecil berharga fantastis.
Biasa saja, bagi saya yang bukan pecinta fanatik coklat, menikmati coklat sebagai makanan atau minuman yang sama dengan saya meminum perisa yang lain. Tak ada sensasi lain, selain rasa subyektif dari seseorang yang memberikannya. Disebutkan juga bahwa coklat sebagai kandungan yang kaya akan antioksidan, pencegah radikal bebas, dan meningkatkan serotonin dalam otak. Sekali lagi, kecuali fungsi kesehatan dan fungsi psikologis, bagi saya coklat adalah sesuatu yang biasa saja.
Dan yang menjadikannya memiliki rasa personal bagi saya adalah, ketika saya memakan coklat, lalu teringat kembali masa kecil saya, dimana saya penggila coklat. Mulai dari minuman rasa coklat, wafer, biskuit, hingga chiki dengan perisa coklat. Dan coklat batangan berlogo ayam berkokok dengan jengger merah, hingga coklat batangan yang sering mondar-mandir promo di televisi pernah menjadi makanan favorit saya. Hingga akhirnya sesuatu yang berlebihan berefek tidak baik dan meninggalkan sebuah rasa tersendiri yaitu BOSAN. Beranjak dewasa,  sensasi coklat tak ada apa-apanya bagi saya, menikmati coklat bukanlah bagian yang istimewa. Meski tidak istimewa bukan berarti menjadikan saya coklatophobia (bikin istilah sendiri..hehe maaf)
Dan kini saya menggarisbawahi bahwa coklat memberikan rasa yang personal. Antara saya dengan masa kecil, dan saya dengan masa kini, disebabkan suami penggemar coklat. Dia, cinta, coklat dan semuanya yang dia berikan kepada saya menjadikan rasa coklat begitu personal. Lumer..lumernya sama dengan saat saya memandangi wajah anak saya dan wajah suami saya. Bahagianya tak kalah dengan bahagia yang diberikan hormone bahagia coklat. Dan Allah sebaik-baik pencipta di dunia ini, biji yang begitu pahit ternyata begitu istimewa. Maha Besar Allah dengan segala ciptaanNya. Allahualambishowab.
Bagaimana dengan para sahabat…pecinta coklat juga kah … ???
Selamat rehat
Putse, Sragen 11102016, 22.27 WIB



 Saya punya pengalaman tersendiri dengan si coklat yang katanya menjadi favorit sebagian besar penduduk bumi (dan maaf ini bukan data hasil survey, anggaplah pengamatan ngawur saya). Si manis coklat yang jadi primadona, mulai dari makanan, minuman, hingga material kecantikan dan perawatan tubuh bagi kaum metropolis. Dan saya ketika masih kecil hingga usia sekolah dasar adalah penggila coklat. Mulai dari coklat kampong dengan merek hewan berkokok berbungkus kertas warna merah dan sedikit putih, hingga coklat yang sedang  ngetrend di jaman saya kala itu. Coklat yang

Kelola Blog Lagiii...Pasca Persalinan



Asslamualaikum…selamat malam.
Alhamdulillah masih dikasih kesempatan ngeblog lagi, setelah hibernasi lamaaa banget, pasca lahiran, ngurus baby , dan sekarang baby nya dah mau delapan bulan..yeayy..alhamdulillah, udah gedean, kalau tidur udah nyenyak, Aibu (Ibu.red) udah agak longgar buat nulis lagi. Lagi pula kalau enggak dipaksain, akan banyak fungsi yang hilang. Menulis itu mengasah intelektualitas, maklum emak-emak model saya ini yang tak  bekerja kantoran, kalau intelektualitasnya enggak diasah, yang dihapal jangan-jangan cuma bumbu dapur thok, pasalnya emang bener saya ngupleknya di dapur, sumur, dan kasur terus sama si kecil, dan itu menyangkan. Hanya saja jangan sampai kesenangan saya yang baru menggeser kesenangan saya yang lain.
Menulis juga salah satu kesenangan, fungsi rekreatif bagi saya yang hidup dalam karangan penuh diksi (haalah) tapii memang untuk memunculkan ide, dan ide berkembang menjadi sebuah tulisan yang menarik untuk dibaca itu susahnya minta ampun. Maka inilah perdana saya setelah melahirkan, saat predikat saya sebagai ibu rumah tangga lengkap sudah, blog ini pun mesti saya pertanggungjawabkan, sama dengan rumah yang berbulan-bulan terlantar, sekarang saya bersihkan kembali, tata ulang, dan isi dengan yang baru. Semoga isi blog kali ini lebih memiliki nilai manfaat ketimbang sebelumnya, sebab coretan kisah di bumi harus memberi manfaat untuk pembaca sekalian, tak sekedar curhatan saya semata. Aamiin…Selamat membaca.
Putse, Sragen 12102016, Sragen, 21.33 WIB

Selasa, 29 September 2015

Selamat Hari Lahir Ya Pah

Pah..pah..apa kabar? Papah sehat? jaga makanan jaga kondisi..hati-hati kalau bawa motor, jangan sampai jatuh lagi...,” itu yang berulang-ulang aku tulis dalam sebuah pesan pendek dan dalam ucapan lisan di antara jarak yang harus ditempuh dalam hitungan belasan jam.
Pah, hari ini genap usia Papah enam puluh satu tahun, dan seperti biasa aku hanya bisa bilang, semoga usianya berkah Pah, tapi kali ini berbeda, tanpa ciuman, tanpa pelukan untuk Papah, karena hanya bisa bertukar pesan dari kejauhan.
Rasanya aneh ya Pah, dulu waktu masih deket Papah, aku itu rival abadinya Papah, sepertinya kita seperti minyak dan bensin, sulit sekali aku mengerti apa yang Papah mau dan Papah tahu apa yang aku inginkan. Rasanya Papah jadi motivator aku untuk maju, bukan karena Papah menyemangati ala Mamah yang menyejukkan, tapi ala Papah yang membanting aku dengan kata-kata tajam, tapi herannya aku bisa kok menunjukkan ke Papah bahwa aku tetap jadi putri terbaik Papah, meski mungkin belum sampai standar yang Papah mau.
Pah..pah, dulu waktu dekat sebisa mungkin aku menghindari komunikasi intens sama Papah, bukannya apa-apa, karena makin besar aku makin berani sama Papah, aku makin keras dalam berargumen, dan Papah juga seperti sengaja memancing aku untuk berani beragumen, sementara aku tahu yang aku lakukan itu salah besar.
Tapi sekarang, saat kita berjauhan, aku jadi tahu, bahwa dari keringat Papah lah aku bisa seperti ini, aku bisa “sombong” seolah kemampuan yang aku miliki dan prestasi yang pernah aku capai adalah murni kerja kerasku, dan Papah sama sekali tidak ikut andil, sesungguhnya Pah, aku lupa diri saat itu, karena bagaimanapun darah Papah ada dalam darahku, keringat Papah ada dalam nafasku, dan perjuangan Papah, ada dalam prestasi yang pernah aku capai.
Pah, memang terkadang jarak yang berjauhan menjadi rindu semakin membiru, terkadang jarak yang berjauhan jadi tahu bagaimana itu rasanya kasih sayang, jadi tahu bagaimana itu perjuangan Papah dan pengorbanan yang Papah kasih untuk aku. Sekarang jelas terekam saat aku masih kecil, Papah penuh kasih ngendong aku di pundak, cium aku di kepala, dan tak sangka semakin besar aku semakin menjadi rival buat Papah.
Pah, rasanya aku ingin berteriak dengan lantang untuk semua anak-anak, baik yang sudah menikah ataupun yang belum menikah, bahwa kasih sayang seorang Ayah tentu berbeda bentuk dan penyampaian, tapi bagaimanapun jangan pernah menyia-nyakan kebersamaan dengan mereka, orang tua, sebab ketika rindu memeluk, hanya air mata dan doa yang bisa tersampaikan lewat lisan yang tercekat, seperti keadaanku sekarang Pah.
Saat ini jauh aku rindu,, dan berharap ketika dekat lagi nanti, aku masih punya kesempatan membahagiakan Papah entah dengan cara apa aku tak terlalu paham. Pah, di usia senja Papah, aku bahagia sekali saat aku lihat Papah baca Riyadhus Shalihin dan Sirah Nabawiyah, dan itu tidak semua orang bisa memiliki kesempatan sedemikian baik.
Pah, mestinya juga di usia senja Papah, Papah bisa bahagia dengan memenuhi rukun Islam ke lima, dan itu yang belum bisa aku lakukan, meski itu masih tetap jadi cita-cita, atau entah hanya angan belaka. Pah, aku menangis lagi karena Papah seperti dulu, tapi beda keadaan. Kalau dulu aku menangis karena kemarahan Papah yang kadang tak bisa aku terima dengan darah mudaku, tapi sekarang aku menangis karena aku bersyukur punya orang tua seperti Papah.
Selamat hari lahir Pah, semoga usia Papah semakin berkah, Papah, Mamah, jaga kesehatan ya.

Sabtu, 12 September 2015

Lelah Bermimpi, Sesal Tak Pernah Lelah Mendekati

Mimpi... ternyata tidak semua orang berani bermimpi lho..kenapa?

Nah lho, kali ini tulisan perdana saya di awal kehamilan yang maboknya sudah berlalu di trimester pertama..hehe,maaf jadi curcol. Entah mengapa terlintas sebuah kata.."mimpi" yup mimpi, duluu sekali saya sempat ingat perbincangan dengan kawan lama di sebuah gang sempit menuju sekolah tercinta kala SMA. Kira-kira gini deh obrolannya kalau saya enggak salah ingat, yeah kan emang kata suami saya saya ahli sejarah jadi suka nginget-nginget yang udah lampau, ups..jadi gini obrolan saya sama dia:

Doi : "Put, elo mau nerusin ke kampus mana?"
Saya : "Oh ya gue kalau enggak UI ya UNJ, sebenernya sih itu udah mentok, soale ga boleh kuliah di luar kota sih."
Doi : "Wah negeri semua tuh, emang enggak ada cadangan kampus swastanya apa?"
Saya : "Enggak ada, gue tetep kudu masuk negeri, kalau enggak gue enggak bisa kuliah, enggak ada duit, swasta mahal. Emangnya elo mau masuk kampus mana?"
Doi : :Yah, gue sih enggak ngimpi masuk negeri, takut jatuh entar gue shock lagi, cadangan swasta juga masih cari tempat nih, yang penting tetep ada cadangan."
Saya : "Ooh..gitu."
Dan kami tak melanjutkan perbincangan karena dah sampai sekolahan. Tapi efek kalimatnya masih membekas diingatan saya. Pertama, gilee bener, kalau cadangan kampus swasta sih enggak usah dipikirin, karena kemungkinannya persaingan di kampus swasta itu relatif tidak sulit, daripada menghabiskan energi untuk itu lebih baik untuk berjuang mati-matian di kampus negeri. Lalu yang kedua ini yang masih berefek pada saya sampai sekarang, ternyata memang tidak banyak orang yang berani bermimpi, bahkan sekedar bermimpi, entah takut tidak bisa menggapainya atau entah tidak merasa mampu memiliki energi untuk mewujudkannya?

Kata mereka, mimpi adalah bagian dari semangat kehidupan, dengan mimpi kita menjadi termotivasi untuk bangkit dan menjadi lebih baik lagi, tidak mengalir seperti air di tempat yang datar. Hidup juga tidak boleh datar-datar saja, meski ada sederet mimpi yang mesti diperjuangkan.

Hanya saja permasalahan lagi, dari sekian orang yang bermimpi ternyata sedikit sekali yang mau mengorbankan energinya untuk mewujudkan mimpinya. Kemalasan dari dalam diri adalah musuh terbesar untuk meraih mimpi. Entahlah, ketika malas memeluk tubuh, kasur yang keras dan dipenuhi kutu busuk saja menjadi tempat yang nyaman untuk ditiduri, tanpa berusaha bangkit dan mengusahakan kasur yang lebih baik dan layak untuk ditiduri, semua itu karena rasa malas.

Rasa malas, apapun alasannya menjadi bumerang terbesar bagi para peraih mimpi. Padahal kisah sejati membuktikan bahwa tidak sama mereka yang bekerja keras meraih mimpi dengan mereka yang bertopang dagu dan hanya tiduran di atas kasur kerasnya. Padahal begitu banyak bukti menunjukkan bahwa si pemalas hanya akan tenggelam dalam impian-impian kosong, dan si pejuang akan menikmati jerih payah setelah ada peluh dan rasa sakit yang dirasakan.

Mudah vs sulit, ya begitu mudah mengatakan ini, menyusun menjadi bait-bait paragraph yang sejatinya diperuntukkan diri sendiri, aah ngomong sih gampang, kurang lebih begitu yang akan keluar dari lidah si pemalas tatkala ada saudaranya menasehati untuk menyisingkan lengan baju, tapi tidak bagi si pejuang. Usaha yang ia lakukan memang sulit, dan ia merasa tidak mudah untuk memperjuangkan mimpinya yang tampak seperti taman yang berpagar dengan indah, namun tatkala di dekati taman indah itu berpagar jeruji duri yang ranjau yang tidak mudah untuk dipijak, tapi selalu ada usaha untuk menjadikan yang sulit menjadi lebih mudah.

So, jelas ini pengingat bagi diri saya sendiri, juga sekedar berbagi pada sahabat. Rawatlah mimpi dan jangan pernah menyerah untuk keadaan yang tidak mudah dilalui, sebab sesal tak pernah jera mendekati siapa saja.

Allahualambishowab

Met weekend sobat ^^

Selasa, 09 Juni 2015

Pedagang, Profesi Kelas Dua?

“Jika engkau seorang yang berkemampuan jadilah pedagang, namun, jika engkau setengah-setengah jadilah pegawai.” ----Shibushawa Eiichi—tokoh perubahan social Jepang antara era Shogun Tokugawa-Meiji.

            Meraup untung manis dengan berbisnis, tapi buka mata lebar-lebar pasti akan ada resiko yang mesti dibayar. Itulah dunia bisnis, dunianya para pemberani, berani menghadapi konsumen, berani pula menghadapi resiko, namun pastinya berani meraup hasil maksimal dan menyebar menjadi manfaat, apalagi jika mampu menjadi socioenterpreneur..maka hasilnya..wowwww.
            Hari sabtu kemarin ceritanya saya diajak sama suami ke sebuah mall, namanya Solo Paragon, kalau di Jakarta mengingatkan saya akan Pelangi (Plaza Semanggi) atau semodel FX Senayan. Di sana ternyata suami saya janjian ketemuan dengan rekan-rekannya saat kuliah dulu, karena kebetulan rekan suami saya pemilik kafe tenda pisang molen dan dawet ayu di food gardennya Solo Paragon. Makanan yang dijual sama dengan panganan di pinggir jalan, seperti pisang molen Karanganyar, pisang molen seharga tiga ratus rupiah yang pernah saya beli di Tawangmangu, yang gerobaknya seperti gerobak gorengan biasa. Dawetnya juga tak jauh beda dengan dawet-dawet pinggir jalan dengan gerobak sederhana, tapi yang membedakan adalah pengemasannya, dan penampilannya. Namun kedai milik rekan suami saya berbeda dengan yang di Tawangmangu, meski rasa mirip, tapi tempat yang membuatnya pisang molen itu berharga bukan tiga ratus rupiah.
            Dulu waktu Oom saya yang lulusan Tekhnik Industri dari Universitas ternama di Surabaya punya kafe tenda di bilangan Kota Surabaya, saya sempat berpikir, Oom saya itu sarjana, untuk apa kuliah susah-susah kalau hanya jadi pedagang, coba jika tidak usah kuliah, uangnya dijadikan untuk modal dagang saja, tak perlu repot menyusun skripsi jika hanya niat jadi pedagang. Tapi lama-lama saya berpikir, entah itu second choice dari Oom saya atau entah memang proyek iseng-iseng berhadiah dengan rekan-rekannya, yang saya dengar kafe tenda itu dikelola dengan cara tak biasa.  Sama dengan rekan suami saya yang usaha pisang molen di food gardennya Solo Paragon, dia berbeda, penampilan gerobaknya bukan gerobak standar seperti gerobak gorengan pinggir jalan, pengemasan pisang molen juga bukan semata pakai kertas bungkus gorengan ala kadarnya, dengan dihiasi banner di depan kedainya, dan duduk lesehan dengan meja kayu yang cukup eksentrik, bisa membuat pembeli nyaman dan ingin berlama-lama berada di sana, mungkin bukan hanya sekedar berlama-lama tapi bisa jadi tambah beli lagi.
            Itulah bisnis ditangan orang-orang yang memiliki kesempatan berpendidikan lebih baik. Menjadi pedagang bukan sesuatu yang buruk, bahkan seorang Mark Zukerberg adalah pedagang, dia menjual system jejaring pertemanan yang kita nikmati sekarang, juga Sakichi Toyoda yang seorang sarjana tekhnik pun berdagang, berdagang mobil hingga mendunia, begitu juga dengan Soichiro Honda, mereka semua berdagang, permasalahan hanya mayoritas warga kita lebih senang menjadi konsumen, dan seolah memandang bahwa pedagang adalah kelas dua. Seperti mengutip kata-kata seorang psikolog, Bapak Sartono Mukadis di sebuah surat kabar, "coba saja orang Indonesia diberikan dua pilihan, ada pacul dan sempritan untuk mencari uang, kira-kira pilih mana?" dan beliau mengatakan mayoritas orang kita akan memilih sempritan yang paling mudah mendapatkan uang, memarkir mobil, tidak dengan pacul yang susah payah di tanah yang bisa jadi tidak subur.
            Dulu saat saya baru lulus kuliah, saya jual buku, buku-buku keren terbitan salah satu penerbit ternama di Indonesia, dan dengan entengnya teman saya menyeringai, “jadi lo lulus sarjana cuma buat dagang aja?” dan saya waktu itu langsung mengkeret diomongin seperti itu, mendadak saya jadi rendah diri, padahal andai dulu saya tahu bahwa berdagang adalah sesuatu profesi yang mulia, sebab itu salah satu profesi Rasulullah SAW, panutan kita sepanjang masa.
            Mundur ke belakang lagi, suami saya pernah mengajak saya ke daerah Wonogiri, di sana saya berjumpa dengan senior suami saya, yang lagi-lagi seorang sarjana, di tengah kesibukannya sebagai penyuluh pertanian dia juga berbisnis fotokopian dan penyewaan rental internet, lagi-lagi berdagang. Selayaknya seorang sarjana, bisnisnya dikelola dengan baik, dengan manajemen yang baik, hingga usahanya cukup besar.
            Nasi kucing, kalau di Jakarta kita mengenal nama panganan itu bukan? Nasi yang dibungkus kertas dengan ukuran setengah porsi dan yang pasti tidak mengeyangkan jika makan satu bungkus, dan disajikan di atas gerobak yang kita kenal dengan sebutan angkringan dengan beragam lauk pauk yang nantinya akan dibakar kembali dengan arang yang mengepul, kalau di Jogja-Solo dikenal dengan Angkringan HIK. Dan itupun dimiliki oleh senior suami saya yang lainnya di daerah Sukuharjo, di tengah-tengah kesibukannya menjadi seorang guru di pagi hari, malamnya dia tanpa gengsi menjadi pedagang angkringan dengan rekan-rekannya, meraup keuntungan fantastis, dan angkringan yang selalu ramai dengan pengunjung, sebab angkringan tersebut tidak biasa, tidak seperti angkringan tradisional pada umumnya. Menunya beraneka, kemudian diiringi dengan pertunjukkan musik secara live seolah-olah kita sedang berada di kafe prestisius.
            Masih ada lagi, junior suami saya, yang memiliki lahan pertanian buah dan sayuran, tak hanya sekedar menjual melon dengan biasa saja, tapi melon dikemas dengan papper bag tak biasa, dia sengaja memesan sebuah papper bag istimewa untuk semakin menambah keistimewaan melonnya tersebut. Alhasil, harga melon pun menjadi tak biasa, dia seorang sarjana pertanian.
            Melihat fenomena seperti itu saya dan suami yang baru merintis usaha, dan memberanikan diri mengadu nasib menjadi pedagang tetap optimis, bahwa berdagang bukanlah pekerjaan orang kelas dua. Para pebisnis sukses juga diawali dengan menjadi pedagang gurem yang inovatif dan melalui pemikiran-pemikiran cerdas. Maka, tak ada istilah sarjana atau bukan, bahkan seorang professor pun  tak akan masalah jika ikut meraup keuntungan di dunia perdagangan.


Allahualambishowab
Selamat Malam
 Putse-Sragen, 9 Juni 2015

Sabtu, 06 Juni 2015

Ketika Cinta Berbalas Cinta




Cinta adalah karuniaNya, bila dijaga dengan sempurna
Resah menimpa, gundah menjelma
Bila cinta tak dipelihara
(The Fikr-Cinta)

            C.I.N.T.A, tulisan saya ini kembali membahas cinta. Karena memang frase yang satu ini tak akan pernah habis dan usang untuk terus dibicarakan. Terus,terus, dan terus. Ada pemuja cinta, ada penghujat cinta, pengkhianat cinta banyak, tapi untuk orang-orang yang mengerti bagaimana cinta yang sebenarnya itulah yang sedikit. Allahualam bishowab, apakah saya termasuk yang mengerti atau tidak. Tapi selama yang saya jalani bahwa cinta itu hadir bersama dengan rasa tanggung jawab, keikhlasan, dan rela berkorban. Cinta itu memahami, menghargai, dan mau mendengar. Dan cinta yang benar itu pasti akan berbalas cinta.
            Sebenarnya tulisan ini berawal dari sebuah manuskrip tentang seseorang yang patah hati karena cinta, saya sebut saja Mbak X ya, agar privasi terjaga. Jadi dalam manuskrip tersebut, dia mengatakan bahwa masih sulit melupaka orang yang pernah hadir dalam hidupnya, orang yang pernah ia sebut cinta, padahal sang pria sudah memilih yang lain, sudah bertanggung jawab pada perempuan lain untuk menjadi imamnya, dan bukan Mbak X yang dipilih. Lama, berbulan-bulan, Mbak X tak jua bisa menepis rasanya, rasa sakitnya ia nikmati, ia tenggelamkan dalam memori dengan pria tersebut. Masih mencintai dalam diam. Bisa jadi waktu belum berbaik hati dengannya, tapi bisa jadi pula, ia yang tidak mau waktu berputar. Bisa jadi ia mendiamkan waktu, ia masih memijak duri dan menggenggam bara, perlahan-lahan melukai diri, menutup mata dari belahan jiwa yang sebenarnya.
Saya yakin, mungkin ia tidak salah dengan rasanya, ia masih mencintai pria yang sudah menikah, tapi bukankah ia sama saja membuang waktu untuk seseorang yang benar-benar tidak memikirkannya? Memang tak selalu cinta berbalas cinta, tapi cinta yang benar, saya yakin pasti akan berbalas cinta yang sama, atau bisa jadi lebih.
Saya pernah mendapat nasehat dari seorang teman, bahwa ketika cinta membuahkan rasa yang sakit, maka yakinlah bahwa cinta kita sedang berpijak tidak tepat, sebab sejatinya cinta tidak akan menyakitkan. Ya, dan teman saya benar sekali akan itu, dia seperti membukakan mata saya bahwa cinta yang tepat akan berbalas rasa yang sama pula. Hanya masih menjadi rahasia Allah kepada siapa cinta ini kita peruntukkan?
            Selama ini rasa yang kita pikir cinta pada orang-orang yang tidak tepat mungkin bentuk ujian dan kasih sayang Allah selama kita berproses dalam mencari cinta yang sebenarnya, cinta yang hulu dan muaraNya pada Allah SWT, cinta yang bersamanya hari-hari kita diwarnai dengan usaha untuk taat dan mendekatkan kepadaNya, bukan cinta yang akhirnya melahirkan kedurhakaan dan kecemburuan Allah SWT.
            So, kalau saja saya bisa menanggapi manuskrip itu saya mau bilang, “Mbak, ayo move on, sulit memang, tapi bukan berarti tidak bisa. Hidup Mbak terlalu berharga hanya dihabiskan untuk menambah luka dengan percikan cuka, karena Mbak masih mengharap-harap orang yang sudah berlalu pergi. Bisa jadi yang datang itu jauh lebih baik dari dia yang dinanti. Cinta hanya akan datang untuk jiwa yang bisa menghargai dirinya sendiri, maka sembuhkan luka Mbak, dan tatap ke depan, langit masih biru, air masih terasa segar ditenggorokkan, angin masih menyejukkan, maka rahmat Allah masih bertebaran, begitu juga dengan kehidupan Mbak yang masih akan tetap berjalan, ada sesuatu yang indah diperuntukkan bagi Mbak, semua sudah tertulis di lauhul mahfuz. Terus berjalan ya Mbak, meski tertatih perih,” sejujurnya ini yang ingin saya sampaikan kepadanya, tapi sayang sepertinya memang tak bisa tersampaikan.
            Maka, cinta tak akan pernah salah, cinta yang benar akan berbalas cinta. Cinta hulu dan muaranya ada pada Allah semata, dia mengajarkan cinta kepada kita bukan berarti kita menjadi pemuja cinta, tapi untuk menyadari bahwa Dia-lah yang menciptakan rasa, maka tempatkan  rasa sebagaimana mestinya. Allahualam bishowab.
Sragen, 20.57 pm, 6 Juni 2015 (hari spesialnya yang kucinta) ^^